Pages

Saturday, 4 August 2012

IIUM ONLINE

Bismillah...


Assalamualaikum kepada semua umat islam dan salam sejahtera kepada yang
belum memeluk islam..(tiru trademark ibn batoota..hehe)

Hari ni aku nak bercerita tentang IIUM online...kalau budak2 uia taw la
apa ni,satu group yg diwujudkan utk student n lecturer supaya dapat
berkongsi ilmu,idea,pendapat dan sebagainye di laman muka buku.

Pelbagai isu yang selalu dibangkitkan kat sini...bisnes,tarawih,ramadan,
assignment,kelas dan sebagainya la. Group ni bez jugak la coz melalui group
ni aku dapat upadate latest tentang apa yg berlaku kat uia ni.

Semalam ada satu isu baru yang dibangkitkan oleh salah seorang lecturer di uia
iaitu mengenai isu kawin...tah la...aku pun x taw nak cakap apa tapi aku copy
paste la ye apa yg lecturer 2 cakap..hehe

"""""Assalamualaikum dan salam Ramadhan.
Dua semester lepas, seorang pelajar saya (perempuan), pernah mengirimkan
sms kepada saya, "Madam, terima kasih di atas segala2nya.Betapa saya ingin 
memeluk madam seperti memeluk ibu saya, tapi saya malu." Saya membalas 
sms dia, " Tak pe..insyaAllah, masih ada peluang utk kita berjumpa semester 
depan. Dan kalau jumpa nanti, peluklah saya kalau awak nak."

Semalam, dia datang datang ke ofis saya, dengan wajah suram dan inai masih
dijari.Belum sempat berbual panjang, dia memeluk saya dengan erat dan disulam
dengan tangisan. basah bahu saya dengan airmatanya. Saya bertanya, "Kenapa?
awak sepatutnya gembira sebab baru saja bernikah dengan pilihan hati awak." 
Dalam sedu dia menjawab, "Madam, saya nak bercerai, saya dah tak boleh nak
teruskan hidup dengan dia. Dia sangat berbeza dgn dia yang saya kenal sewaktu 
bercinta dulu"

Astaghfirullah...hancur luluh hati saya waktu itu bagai kaca terhempas ke batu. 
Tak perlulah saya sebut kenapa dan mengapa dia hendak bercerai ketika inai masih 
di jari. Saya cuma ingin menasihati pelajar2 saya, dan rakan2 FB saya yang masih 
muda, ingatlah pernikahan bukannya trial and error. Pernikahan bukannya ujian amali 
atau ujian praktikal. Janganlah hanya kerana kawan2 kamu telah bertunang, maka kamu 
rasa kamu juga perlu bertunang. janganlah hanya  kerana kawan2 kamu telah bernikah, 
maka kamu rasa kamu juga perlu bernikah. Pernikahan adalah sesuatu yang sangat suci 
dan ianya memerlukan pengertian, pengorbanan dan kesabaran. 
Kesabaran bukan bertahan utk seminggu dua atau sebulan atau setahun. tapi kesabaran 
itu perlu utk membuktikan kamu beriman kepada Allah dan RasulNYA.
Kepada pelajar2 yg telah bernikah di usia muda dan masih belajar, saya merayu kepada
kamu semua hari ini...tolong jangan terlalu dipaparkan kemesraan kamu di facebook. 
jangan terlalu menunjukkan kesronokan bernikah di facebook. saya mohon dengan setulus 
hati saya. tolong kurangkan posting2 romantik kamu di FB. Saya tidak mahu lebih ramai 
pelajar yang merasakan seronoknya bernikah.Tapi mereka lupa bahawa di sebalik 
keseronokan pernikahan itu dipenuhi dengan tanggungjawab yg amat berat. 

Dan bukan semua orang bernasib baik mendapat pasangan hidup yang baik. Jadi, 
cukup2lah kamu berposting tenatng bulan madu kamu, hentikan dialog2 romantik kamu 
di FB, ucapan sayang dan cinta itu simpan utk tatapan kamu dan pasangan kamu saja.
TOLONGLAH....saya merayu daripada kamu. Dan kepada pelajar2 yg masih berfikir 
tentang bakal suami atau isteri,berjumpalah dengan mereka yg lebih arif tentang hidup.
Mintalah pendapat mereka tentang mencari pasangan hidup. Ingatlah anak2ku, adik2ku..
pernikahan bukan satu percubaan, tapi satu tanggungjawab yang amat berat. Saya tidak 
sanggup melihat kamu menangis...tidak sanggup sebab saya sangat sayangkan kamu. 
jaga diri kamu baik2.""""""""

Hah...da bace kan post madam ni...bez x apa yang dye cakap??
so lepas dari post ni macam2 la respon dari student2,ada yg like dan komen.

Aku hanya memilih untuk berdiam diri dan hanya melihat,sebenarnya aku
juga bersimpati dengan nasib sis yang datang mengadu pada lecturer 2. Niat dia
baik,untuk mendirikanmasjid dan hidup dgn org yg dia sayang secara halal namun
si lelaki tidak seperti apayang diharapkan,berubah selepas sebuah pernikahan yang
masih baru dibina.

Komen aku sendiri adalah mungkin persediaan sis tersebut dan suaminya untuk
bernikah dibuat secara tidak serius,tidak sabar untuk bernikah tanpa memikirkan
tanggungjawab yang bakal dipikul..

Wanita...sekurang2nya perlulah arif memasak masakan yang simple2...cukup la...
kerana masakan isteri adalah pengikat kasih sayang bersama suami..

Lelaki..perlulah matang dalam membuat sebarang keputusan kerana wanita sangat
memerlukan lelaki yang mampu membuat keputusan...berfikiran panjang dan tidak
mudah melatah dengan kata2 orang sekililing...

Tiada apa yang salah dalam status lecturer tersebut kerana dengan pendedahan ini
student yang berniat untuk bernikah awal akan lebih aware dan bersedia dengan
tanggungjawab yang bakal dipikul..alhamdulillah...

TAPI aku cuma sedikit terkilan kerana disebabkan satu pasangan yang telah "fail"
maka seolah2 yang lain pula yang dipersalahkan bab kata pepatah....

"kerana nila setitik habis rosak susu sebelanga"

mungkin tidak adil bagi pasangan lain yang cuba untuk memberi galakan kepada 
pasangan bercinta yang masih belum sah untuk cepat2 bernikah bagi mengelakkan
zina dan sebagainya..(pendapat peribadi) wallahualam...-)

so...perkara ini aku harap berlalu begitu aje coz teguran dari madam ni adalah
untuk kebaikan semua tapi aku x taw la mamat mane tbe2 g copy paste semula
status 2 n post lagi sekali n dari post kali ini aku bace ada komen2 yang kurang
beradab dan kadang2 seolah mencerca pula (mungkin diorang upgrade tahap
kebiadaban dalam menulis kerana kali ni bukan post lecturer kot...hehe)

Aku pun baca la sume komen2 2 dan x dinafikan ada jugak la rasa bengang 2 tapi
alhamdulillah allah sedarkan aku bahawa tiada kesudahan jika amarah di lawan
dengan amarah maka aku ambik masa sejenak dan beristighfar. Bila hati kembali 
tenang aku mula menulis dan komen aku di status mamat 2 berbunyi camni..-)

student yg da kawin pernah jugak rs perasaan yg sama bila tgk pic or komen2 org da kawin sbb yg da
 kawin prnh jgk x kawin lg so mmg 100% faham la ap yg student x kawin lg rs...

sgt faham dan blh taw ap efek nye ble kita amik sume 2 dr su

dut POSITIF..

1)berusaha utk perbaiki akhlak supaya mampu menjadi khalifah bg bro n mmpu menjadi sayap kiri 


bg sis..

2)tekad utk tmbh ilmu dunia dan akhirat demi membahagiakn psgn jika allah takdirkn jodoh tiba 


dlm mse yg terdekat..

3)jika masih belum bersedia utk bernikah tanamkan tekad dlm hati supaya suci dr perkara yg couple2


 skrg bt (amik pic dekat2 n upload,komen sweet2) dan berdoa smge hnye bt cam2 ble da sah..

4)bg yg da bercouple patut rs berdosa coz skrg majo yg post pic n status sweet adalah mereka,


muhasabah diri sbb perkara 2 lbh indah ble da sah..

5)cuba utk smpaikan kepada adik2 n even cple2 dlm uia or u lain jgk yg slambe je upload pic dgn 


psgn yg x sah dgn niat..."HYE DUDE!! haram 2..nk halal akad nikah la..yg bro be gentle jmpe mak


ayah sis,yg sis ready utk jd isteri" dgn niat utk menjge maruah sahabat2 dr terus dgn perkara lagho...-)

jika kita ambil dr sudut NEGATIVE

1) EMO...for sure..

2)x husnuzan pd sahabat dan kdg2 smpai kepada tahap membenci perbuatan psgn yg sah tnpa 


sedar psgn yg masih tidak sah yg lebih perlu ditarbiyah..

3)tidak cuba utk lengkapkan diri dgn ilmu dunia akhirat even dlm hati ad keinginan utk bernikah..

so...mende ni terpulang kepada caner penerimaan kita act..

contohnya org bersedekah pun kdg2 kena kutuk
"eleh..nak tunjuk dye kaye la 2.."

org berqiamullail pn kdg2 kne kutuk..
"haa..2 nk tunjuk dye alim la 2,xpernah2 bgn solat malam"

org mengaji pun kdg2 kne kutuk..
"kama 2 mimpi masuk neraka ke..ngaji pun x lancar tbe2 bukak quran"

macam mane care penerimaan kita atas sesuatu perkara yg mulia di sisi allah kadang2


melambangkan diri kita sendiri..

sme2 la kte muhasabah diri,yg kawin or belum kawin lg..

tidak semua pernikahan itu indah .
tidak semua orang menerima nasib yang sama.
apa2 pun fikir, istikharah dulu sebelum membuat keputusan.. :")

lastly sbg penutup...

janganlah disebabkan NILA SETITIK HABIS SUSU SEBELANGA..
(cewah..bermadah lak..hehe)

sekadar berkongsi pendapat..wallahualam...-)





Aku sekadar berkonsi pendapat sebab aku rasa aku perlu concern tentang hal ni..-)

Jadi kesimpulan di sini bagi yang ingin bernikah terutama student yang ingin bernikah
persediaan itu sangat perlu,ilmu 2 sangat penting..

Ini sangat penting supaya tidak menjadi fitnah kepada pasangan lain yang berkeinginan
untuk bernikah kerana dengan masalah sosial,pembuangan bayi dan kes zina yang
dilihat semakin berleluasa sekarang  nikah di awal usia dilihat sebagai salah satu
method yang berkesan bahkan digalakkan oleh para ulamak dan ustaz...

Jika aku silap sila betulkan..aku cuma insan biasa yang cuba untuk berkongsi
pendapat...

Wallahualam...-)

Monday, 30 July 2012

Ramadan Seorang Suami

Bismillah....


Ahlan Wasahlan ya Ramadhan...hehe
Even hari ni dah 1/3 ramadhan tapi baru ada peluang mengucapkan selamat datang
kepada ramadhan dalam blog ni.

Siyes...lame giler x dapat peluang nak update blog ni ha,berbulan-bulan jugak la.
Nak buat caner, tenet sekarang ni da susah skit nak dapat. Almaklum la sekarang
da stay kat luar so da x dapat nak gune tenet uia slalu...hehe

Alhamdulillah da 5 bulan lebih aku bergelar suami dan menjalani hidup sebagai
pasangan yang halal di sisi Allah swt. Dapat sewa rumah kat luar membuatkan
aku lebih merasai suasana hidup berkeluarga,x mahal pun sewa aku bayar,
RM200 je sebulan...tolak blanje makan kat luar n masak sendiri kat rumah
bile buat audit semula same je dengan perbelanjaan before kawin, tah2  lagi
jimat kot...hehe



Hari pertama sambut ramadhan aku dan isteri berjauhan,dia di keratong dan aku
lak dalam perjalanan balik ke pekan. Bukan x nak sambut ramadhan bersama tapi
bagi aku sebagai khalifah yang mengatur rencana hidup kami, aku rasa tahun ni
biarlah kami menggembirakan hati parents untuk menyambut ramadhan bersama
mereka kerana dengan restu mereka kami dapat dinikahkan pada usia yang muda
ni...hehe

Ternyata pilihan aku untuk berjauhan sementara tepat kerana aku lihat isteri berjaya
menggembirakan hati umi,ayah dan adik2 ipar yang semua balik utk menyambut
ramadhan bersama di rumah. Dan aku pula?? aku disambut dengan pelukan dan
linangan air mata oleh mak yang x sangke aku balik (aku buat suprise...hehe) aku
berbuka di rumah mak dengan gembira bersama family aku dan isteri bersama familynya.

"satu kebahagiaan melihat orang yang kita sayangi bahagia,MISSION ACCOMPLISHED!!"


 BERBUKA???

Ramadhan yang seterusnya kami lalui bersama sebagai pasangan suami isteri 
yang baru kali pertama menyambut ramadhan bersama. Ape yang bez?? ni 
yang nk cite skit...hehe Syukur sangat2 aku dikurniakan seorang isteri yang 
pandai memasak so memang x jadi masalah untuk dia memasak apa yang aku
nak. Yang paling bez bile aku nak makan masakan yang biase mak aku masak
kat rumah aku akan call mak n isteri akan mintak resepi dari mak. Dan outcomenye 
memang aku tabik spring r...99% kot sme dengan rasa yang mak masak..
(2 baru mintak resepi dlm fon je,kalo prkatikal sure 100%..hehe)

SAHUR???

Aku ni jenis yang malas nak bangun sahur sebenarnye,sepanjang aku stay kat
asrama dari 2003 (form 1) smpai la tahun lepas (bujang lagi) boleh dikatakan 
memang x sampai half la dalam sebulan 2 aku bangun. Selalu bangun jap g minum 
air pas2 tido semula..hehe..(nak dapat berkat sahur) tapi tahun ni da 10 hari pose 
ni sehari pun lagi aku x  pernah miss,ari2 kne bangun sahur..-)

Hidup sebagai suami isteri ni memang diakui x mudah tapi siyes x susah.
Maksudnya ia antara mudah dan susah,tengah2 la...hehe tapi yang paling penting
dan buat orang suka kepada perkahwinan ni adalah KEBAHAGIAAN...

Tiada manusia yang sempurna,walau sehebat mana pun seseorang itu akan 
ada jua kelemahan pada dirinya dan oleh sebab itu la allah menjadikan manusia
ni berpasangan antara lelaki dan wanita. Aku nak cite detail pun x pandai jugak 
tapi siyes selama 5 bulan perkahwinan ni aku rasa dia memang da lengkapkan kan
hidup aku dan aku  pun rasa2 da lengkapkan hidup dia..insyaallah...-)

Hmm...caner nak bagi lagi clear ye,ok la...aku bagi satu contoh paling mudah..

SITUASI 1
isteri aku  ni jenis seorang yang susah nak buat keputusan atas sesuatu perkara dan
aku ni pulak  memang dari dulu lagi jenis yg bertindak sbg decision maker..so kat sini
aku da melengkapi dia..


SITUASI 2
aku ni lak kalau buat satu kerja 2 memang fikir nak siap je,kualiti aku x amik berat 
sangat tapi isteri aku ni memang sgt melihat kualiti sesuati kerja terutama kerja rumah 
so bile aku buat  keje dye akan bertindak sebagai penilai.


Alhamdulillah...melalui sebuah perkahwinan kekurangan kami telah dilengkapi dan 
kelebihan kami semakin dapat digunakan ke sesuatu yang lebih baik dan bermanfaat...
so apa lagi?? NIKAH la cepat!!! 

"NIKAH...connecting people through halal way..hehe"


Ni nak cite satu isu lain lak...-)

"kama...bile aku nak jadi pakcik ni?"

"weyh..anak buah aku mne?"

"da bape bulan ea ko nikah...da ad?"

dan yang paling x ley bla...

"Haaa....bini ko da PREGNANT ke???"



Haha...ini la kerenah sahabat2 yang concern dengan perkembangan aku,macam2
soalan yang diorang tanye tapi setakat ni ak cool je jawab..

"setakat ni xde lagi, doakan la yang terbaik untuk kitorang ye...-)"


dan kadang2 aku ada tambah..

"kalau doa dapat KEMBAR pun ok jugak...hehe" 

So...kat sini aku nak mohon kat kawan2 (kalau ada yang bace la blog ak ni..haha)
tolong la doakan yang TERBAIK buat aku dan isteri ye?? semoga dengan doa
korang allah beri yang terbaik buat aku dalam hidup sebagai suami isteri. 

Ramadhan kali ni sangat bermakna buat aku kerana kini aku telah berada di fasa
baru sebuah kehidupan iaitu menjadi seorang SUAMI...

p/s-jgn lpe doakan ye..hehe 

wasalam...-) 


 


Thursday, 31 May 2012

Sebuah Kehidupan~~

Bismillah...



Setiap manusia diciptakan Allah dengan akal fikiran dan inilah yang mampu
membezakan manusia dengan haiwan.

Bukan mahu menghina haiwan ciptaan allah tetapi ingin menegaskan bahawa
manusia adalah makhluk yang tinggi darjatnya di sisi allah iaitu sebagai
khalifah di muka bumi.

Susah ke nak jadi pemimpin yang adil? Sebenarnya tidak terlalu sukar jika
kepimpinan berlandaskan al-quran dan sunnah menjadi pegangan.

Sebab 2 la perkara yang paling penting perlu ada sebagai pemimpin adalah
ilmu,sesuatu yang tidak akan berkurang apabila digunakan bahkan semakin
bertambah.

Semakin hari debaran PRU semakin dirasakan,x dinafikan aku juga rasa
terkesan dengan apa yang terjadi di sekeliling.

Mungkin ada yang kata aku suka berpolitik,x bersyukur dengan nikmat tapi
aku yakin ramai lagi yang x mampu berdiam diri bilamna kemaksiatan
terang-terangan disuapkan.

Bukan bermaksud bila aku cuba bersuara aku adalah yang terbaik..
TIDAK SAMA SEKALI...aku cuma hamba yang dipinjamkan nyawa
dan tubuh badan yang mana tidak sanggup melihat agama yang mana
milik pencipta diinjak-injak sesuka hati.

Aku akui pembangunan yang telah dijalankan tetapi apalah guna bangunan
yang tinggi melangit jika sahsiah kita lebih teruk dari ciptaan yang tidak
mempunyai akal.

"Aku lebih rela hidup dalam ketidaksempurnaan selagi mana cara hidup
islam diaplikasikan daripada hidup dalam kesempurnaan  bila mana cara
hidup kafir diaplikasikan"

Ketidaksempurnaan dan kesempurnaan yang dimaksudkan disini adalah dari
segi material semata-mata,rumah,kereta dan keperluan asas kerana aku
yakin bila mana islam dijadikan panduan hidup maka akan terisilah rohani
seorang muslim.

Aku nak petik kata2 cat steven yang aku baca kat fb tadi,lebih kurang camni..

"Cara hidup barat adalah seolah-olah kapal yang hampir tenggelam namun 
banyak orang islam yang berlumba-lumba membeli tiket untuk menaikinya"

Kenapa aku suka dengan quote dye ni? Sebab dye berasal dari sana dan lebih
arif tentang keadaan di sana.



Islam itu indah..islam itu cantik...islam itu sempurna...namun jika muslim sendiri
tidak mahu mengaplikasikan islam dalam kehidupan seharian cuba
bayangkan apa pandangan non-muslim kepada islam??

Jangan 100% menyalahkan mereka bila islam dilabelkan sebagai terrorist
tetapi cuba lihat bagaimana our attitude.

Suka saya mengajak kita semua menyingkap kisah nabi muhammad s.a.w
dalam peristiwa di mekah dan madinah.

"""Satu hari umat islam datang ke sana untuk beribadat kepada allah lalu ikramah
yang ketika itu masih kafir cuba menghalang baginda.
Baginda memecahkan islam kepada 4 bahagian kerana ingin memasuki kota
melalui 4 laluan yang berbeza.

Mendengar berita ini ikramah dan tenteranya mengambil keputusan untuk
menyekat salah satu dari kumpulan ini kerana kekurangan tentera.

Namun malangnya tentera ikramah telah tewas...

Alangkah terkejutnya mereka apabila memasuki kota kerana kebanyakan dari
ahli keluarga mereka telah memeluk islam dengan rela hati """

Kenapa?? kerana baginda nabi muhammad s.a.w menunjukkan islam yang
sebenar dalam kepimpinan baginda. Penduduk kota yang pada asalnya
berkobar-kobar semangat membenci islam selepas dihasut oleh ikramah
dengan rela hati memeluk islam.

Nah...cuba ceritakan apa yang tidak kena dengan islam?

Cuba kita tanyakan kepada diri kita,perjuangan mana yang lebih penting.
Perjuangan untuk melayu atau perjuangan untuk islam??

Teringat kata-kata sultan brunei x lama dahulu semasa brunei mempraktikkan
hudud...

"Siapalah kita untuk mengatakan tidak,belum tiba masa untuk undang-undang 
yang ditetapkan oleh allah"

Aku bersuara kerana aku juga tidak sempurna oleh itu aku berharap jika satu
hari nanti aku dalam kelalaian ada yang akan bersuara..

Alhamdulillah...da berusia 22 tahun semalam,tahun ni special skit bday coz
isteri tercinta sentiasa ada kat sebelah...hehe

Dapat hadiah..dapat surat cinta...fes time dapat surat cinta...syukran sayang!!
i love u sangat2...hehe..

Thursday, 10 May 2012

ACADEMIC HOURS..-)

Bismillah....




Fuh..lame tol aku x berpeluang nak update blog ni ha,bz je memanjang. Bese la da
hujung2 sem ni ha macam2 mende kena buat dengan kuiz,esemen dan presentation.

Minggu ni act aku da malas g kelas tapi aku gagahkan jugak diri untuk g kelas, bagus
x aku?? haha..

Kalau cakap sal pencapaian akademik ni aku akui yg aku ni bukan la pandai sangat
belajo. Dok cukup2 makan je CGPA utk engin uia ni ha.

Tak dinafikan la aku jelez tengok orang2 lain yg dapat result tinggi, aku bukan x gi
kelas,bukan x amik kuiz,bukan x anta esemen..aku buat kot sume 2 same cam
student engin lain dan kadang2 aku rasa cam aku ni jenis yg susah nak ponteng kelas.

Tapi aku yakin allah sentiasa beri yang terbaik buat hambaNya. Aku letakkan
sepenuh kepercayaan aku kepada allah setelah  berusaha. Mungkin belum rezeki
aku lagi untuk muncul sebagai pelajar cemerlang.

Atau mungkin juga jika dari dulu allah beri aku kejayaan demi kejayaan dan aku
tidak berada dalam keadaan yang aku berada sekarang...keadaan di mana aku
sangat bersyukur dikurniakan seorang bidaadari halal yang sentias ada menemani
hari-hariku...siapa taw kan?? hanya Dia yang taw.

Cuma aku dikejutkan dengan satu berita yang membuatkan aku rasa agak kecewa
dan terkilan.

"Kama tu lepas kawin belajor dye makin teruk la..risau jugak kat dye"

Festly...aku sangat2 terharu dengan sahabat2 yang sangat concern mengenai
perkembangan akademik aku, alhamdulillah..allah beri aku sahabat yang sayang
 pada aku.

Tapi disini ingin aku memperbetulkan sikit kenyataan 2..hehe

Cam apa yang aku tulis kat atas tadi aku ni tidak dikurniakan akal yg 'genius'
dan pencapaian akademik aku x la gempak sangat (dari sebelum kawin lagi) so
dari sebelum kawin lagi result aku memang bese2 je weyh...-)

Alhamdulillah...sem ni 2nd week dulu aku berkahwin dan aku rasa x adil
jika penilaian akademik aku dibuat sebelum aku kawin dulu..betul x?

So aku rasa yang lebih adil adalah penilaian 2 dibuat bermula dari sem ni
 (2nd sem 2nd year) coz aku berkahwin dalam sem ni.

Sejujurnya aku sangat berbangga dengan result mid term exam aku sem ni,
aku berjaya membuktikan aku boleh dapat result yang lebih elok. Kalau dulu
nk dapat 50% pun susah sangat tapi sem ni alhamdulillah...-)

Act aku bercadang nak mule bercerita sal peningkatan akademik bila berkahwin
ni lepas 2 atau 3 sem perkahwinan tapi memandangkan aku terdengar khabar angin
camni so aku rasa x sedap la lak.

Aku x nak jadi fitnah kepada sebuah perkahwinan yang sebenarnya membantu
akademik, Aku x nak pencapaian akademik sebelum perkahwinan aku menjadi
fitnah kepada sebuah perkahwinan, Dan aku x nak disebabkan sume ni ada pasangan
yang bercadang untuk bernikah semasa belajar mengambil keputusan untuk tidak
bernikah kerana takut terganggu akademik disebabkan aku...

Nauzubillah..aku x nak jadi penyebab sebuah ikatan suci tidak termeterai..

Alhamdulillah...melalui carry mark yang bakal keluar berdasarkan result mid-term
exam,kuiz,esemen dan presentation aku meletakkan target utk dean list sem ni.

Bagi pembaca blog aku(hope ramai la...hehe) tolong la doakan aku ye? Aku nak
buktikan kepada family dan kawan2 bahawa perkahwinan tidaklah mendatangkan
bebanan dalam akademik..amin~~~(tolong aminkan ye...)

Semoga dengan entry ini semua akan menjadi lebih jelas,bak kata pepatah terang
lagi bersuluh (ada kaitan ke..hehe)

"RESPONSIBILITY IS NOT A BURDEN BUT IT IS A GIFT"

Sunday, 25 March 2012

Nikmat dunia...-)

Bismillah.....
                                    
Alhamdulillah....tiada kata yang mampu aku ucapkan selain ungkapan
syukur kepada allah yang maha pemurah lagi penyayang.

Allah x berikan segala-galanya yang aku nak tapi Dia bagi aku
segala-galanya yang aku perlukan.

Jam sekarang da tunjuk pukul 2.10am dan aku baru je habis study subjek
instrumentation and control. Isnin ni aku ada exam subjek ni.

Act da ramai je kawan2 aku balik rumah coz cuti stat ari selasa so mmg ramai
r decide nak ponteng kelas isnin...haha

Tapi yang beznyer walaupun zaujah aku xde exam n xde kelas(kelas dye cancel)
dye tetap nk tunggu aku. Aku bagi je izin dye balik dulu rumah umi(mak metua)
tapi dye tetap nak tunggu aku..hehe

Dan hasilnya....berkelah..=) pagi tadi kat sg pisang...hehe

Betul...bila kita niat ke arah kebaikan allah akan tolong kita dan x mustahil
jugak kebaikan itu akan arah kurniakan kepada family,saudara atau sahabat.

X dinafikan,satu persatu perkara yang menggembirakan hadir dalam
hidup aku sejak aku mula mencari redha allah.

Kasih sayang allah semakin terasa,kalau dulu ianya x kelihatan tapi sekarang
ia semakin jelas kelihatan secara zahir.

Beberapa bulan sebelum perkahwinan abah dapat naik pangkat,naik gaji
 TAPI dengan tugasan yang sama cam jawatan n gajisebelum ni..pelik kn?

"sebagai mengenang jasa yang telah lama berkhidmat" katanya...alhamdulillah..

Satu2 nya adik perempuan aku berjaya melanjutkan pelajaran ke universiti.
Dia ambik diploma dan aku sangat bersyukur coz aku rasa tu satu permulaan
hidup yang bagus untu dia,lagipun uia gombak dengan uitm shah alam bukan
jauh pun...hehe...

(mak abah da bagi izin aku carikan calon suami untuk adik aku ni,so....
lelong2 sape nak beli!!!! harge murah..student price pnye hantaran..haha)

Abang aku pun da diijabkabulkan dengan tunangnya sete;lah hampir
2 tahun bertunang dan majlis sambut menantu kitorang buat sekali...hehe

Bez gak majlis ad double pengantin ni. Meriah gitu!!!! -)

Dan berita yang paling GRAND adalah......nak dapat anak sedara lagi!!!
hahahaha...aku x sabo!!! aku x sabo!!!!

Laki ke? ke pompuan?? hmm...jap..laki da ada soleh n yiyin...pompuan
baru ada eisya sorang..ok..i've decided!!!

Nurfadzlia bt Mahmad Khairai, give birth 2 daughter!!! hehe..

Nape aku hepy sangat?? Meh aku cite skit....sebelum ni k.long da hampir
9 tahun berkahwin tapi x dikurniakan anak.

Alhamdulillah...yiyin n soleh hadir dalam hidup kami dan aku sangat2 sayang
kat diorang,di tambah dengan eisya sebagai kakak diorang family kami
jadi lengkap.

Dan sekarang kami menanti kelahiran anak ke-3 k.long,cucu ke-4 mak dan anak
sedara ke-4 pakcik dan makcik nya...so family kami akan double perfect!!-)

                                       
"Ya allah...kekalkan kami dalam kebahagiaan ini,jauhkanlah kami dari musibah.
Namun jika musibah hadir jua atas dosa2 kami maka uji lah kami dengan
ujian yang mampu kami hadapi..Ya allah..aku bersyukur atas nikmat2 yang
telah kau berikan dekatkanlah hati kami kepadaMu ntuk kami lebih mencintaiMu"

AMIN YA RABB....AMIN YA RABB...

Tanggungjawab semakin banyak dan aku cuba membahagikan masa,kudrat
dan segala yang aku ada.

Kepada ke-2 belah family,kawan2 dan yang paling penting adil kepada zaujah
aku yang tercinta.

Komitmen kepada sesuatu perkara harus aku bahagikan mengikut keutamaan,
maaf jika ada pihak yang terasa jika komitmen x mampu aku berikan kerana
aku kini bukan lagi hanya memimpin diri sendiri.

Aku kini seorang suami yang harus memimpin sebuah keluarga yang akan menjadi
aset ke akhirat kelak,aset yang aku harapkan menjadi penyebab utama aku
meraih redha allah dan menggapai syurgaNya.

Seperti membina sebuah bangunan yang gah,ia memerlukan bahan binaan dan
asas yang kukuh untuk tahan lasak dan mampu bermanfaat kepada umat dan
tidak menjadi musibah jika berlaku keruntuhan.

Begitu juga aku dalam membina sebuah keluarga,kini aku dalam fasa membina
asas yang kukuh,menyemai rasa dan membina kebahagiaan dalam sebuah
perkenalan selepas pernikahan..

PERCAYALAH, PERCINTAAN SELEPAS PERNIKAHAN SANGAT INDAH

Aku x punya banyak masa untuk "berkenalan" dengan zaujah aku sebelum
pernikahan,8 tahun terpisah tanpa sebarang berita..mengikat janji dengan
tali pertunangan selepas 3 bulan pertemuan semula dan bernikah kurang
setahun selepas pertemuan semula.

Oleh itu..beberapa bulan di awal pernikahan ini aku ingin mengenalinya dengan
lebih mendalam dan aku juga amat pasti dia juga ingin mengenali aku seperti
apa yang aku inginkan.

Komitmen study juga sedikit sebanyak menghalang aku untuk aktif seperti
dahulu,bagi sahabat2 yang rapat mereka mungkin tahu.

Di kalangan student engineering uia aku bukanlah dilahirkan sebagai seorang
yang pelajar yang genius so aku kena usaha lebih.

Setiap kali memulakan revision,selepas ungkapan bismillah aku akan terbayangkan
wajah mak abah,family,adik(aku sbg role model) dan juga senyuman manis
zaujah yang x jemu2 memberi semangat untuk aku.

Alhamdulillah...zaujah aku x mengalami masalah dalam akademik dan dia seorang
yang excellent in study...(cayalah!!! that's my wife!!! hoho)

Dengan tanggungjawab di bahu sedikit pun aku x rasa terbeban tapi ia sebagai
penyuntik semangat untuk aku berjaya dan menjadi seorang yg HEBAT!!

Aku sangat bersyukur dengan kehidupan yang aku miliki kini....

Wednesday, 21 March 2012

Tanggungjawab suami dan isteri

Bb

Suami adalah ketua keluarga. Antara tanggungjawab yang perlu dimainkan oleh suami 
terhadap isterinya adalah:

1. Wajib memberi nafkah kepada isteri
2. Membayar mas kahwin
3. Melayan isteri dengan penuh kasih mesra dan sayang
4. Memberi bimbingan dan tunjuk ajar kepada isteri
5. Memberi layanan yang baik samada dari segi tingkah laku dan perbuatan.
6. Memenuhi nafkah zahir dan batin
7. Menjaga dan memberi perlindungan kepada isteri
8. Berlaku adil kepada semua isteri jika berpoligami

Isteri juga mempunyai peranan dan tanggungjawab yang perlu dilaksanakan sebaga
 seorang isteri. Antaranya ialah:

1. Mentaati dan menjaga maruah suami
2. Memenuhi kehendak suami pada bila-bila masa jika ingin menyetubuhinya 
    selagi dibenarkan oleh syara'.
3. Menjaga maruah diri sewaktu di hadapan suami ataupun semasa ketiadaan suami
4. Membelanjakan harta suami dengan jalan yang baik
5. Tidak keluar rumah tanpa keizinan suami
6. Tidak menceritakan kelemahan suami kepada umum
7. Menghormati dan memberi taat setia kepada suami sebagai ketua keluarga.


Suami dan isteri juga mempunyai tanggungjawab bersama yang perlu dilaksanakan.
 Antaranya ialah:

1. Memberi didikan yang terbaik kepada anak-anak
2. Bertindak sebagai tempat bergantung anak-anak
3. Saling menjaga kerukunan rumah tangga dan mengekalkan ikatan kasih sayang 
    antara ahli keluarga.

Itu antara serba sedikit tanggungjawab yang perlu dimainkan oleh suami dan isteri sepanjang
 melangsungkan hidup bersama. Apa yang penting ialah wujudnya sifat kasih sayang dan bertolak 
ansur serta melaksanakan tanggungjawab masing-masing dengan penuh istiqamah dan berterusan. 
InsyaAllah, keluarga yang dibina akan bahagia dan segala masalah dapat ditangani dengan tenang 
dan penuh berhikmah.

Friday, 9 March 2012

i'm in love...-)

Bismillah....

Insyaallah pada malam yang penuh berkat dan ketenangan ni diberikan kesempatan
untuk menulis.

Sebenarnya x taw sangat nak tulis apa tapi terasa nak menulis je,tulis la apa2 pun
walaupun mengarut...hehe

Sukarkah menjadi suami dalam masa yang sama masih lagi seorang pelajar??

Ramai orang tanye aku soalan ni dan dari riak wajah mereka seolah-olah
berada dalam keadaan ni sangat membebankan.

Tapi apa yang sebenarnya berada dalam fikiran aku adalah..........................
Ada beza ke???

SIYESLY!!!

Memang x dapat dinafikan tanggungjawab memamng sesuatu yang berat untuk
dipikul tapi sebenarnya ia terpulang kepada caner penerimaan kita 2.

Haa..mesti pelik kan?? sebab aku pun tulis je ni...haha

"Acik...tolong mak beli gula kat kedai nanti mak bagi upah"
Dengan bersemangat acik mengayuh basikal ke kedai apabila membayangkan
upah yang akan diberikan.

Begitu juga penerimaan tanggungjawab sebagai suami,tapi apa upahnya???
-->seorang isteri yang solehah dan menyejukkan mata apabila menatapnya.

Kan memiliki isteri solehah itu lebih baik dari memiliki seluruh dunia dan seisinya,
siyes aku cakap ni coz sekarang bile drive kereta satria 1.3  aku tu rasa cam
tengah drive ferrari je bile isteri ada sebelah...-)

Terimalah tangungjawab dengan ikhlas dan berlapang dada insyaallah yang
berat terasa ringan,yang jauh terasa dekat dan dan yang sukar terasa mudah.

(ah sudah....tibe2 habis idea ni,x taw nk tulis ap...BLANK!!!)

Alhamdulillah....ketenangan bila mampu melengkapkan sebahagian dari iman ni
hanya tuhan je yang tahu caner rasa.

Ada orang tnye aku.."kama,bez ke kawin?"

Maaf sahabat if jawapan aku x mampu puaskan hati korang coz sejujurnya
aku x taw nk jawab caner,bile aku jawab "x mampu nak definisikan dengan
kata2" korang cam blur je...hehe

Apa perasaan korang if dapat sesuatu yang korang suke...let say korang
suke superbike r kan and lepas berusaha nak jadi rezeki mampu la miliki
superbike 2.

Korang dalam kelas tengah belajar,bile ingat kat superbike 2,betapa stylo
moto 2  mesti senyum sorang2 and in the same time tibe2 je rasa semangat
nak buat apa2 je. Apa lec ajar masuk cam air je dalam otak bile tengah
bersemangat...kan3??

Cam2 la situasi aku sekarang (insyaallah...) bile ad isteri ni aku rasa full spirit,
taw ada seseorang yang tunggu aku utk jalan and lunch sme2 (cam kes
superbike yang tengah tunggu kat tempat parking r)

Tapi beza isteri and superbike tadi adalah superbike setiap masa aku akan jaga dia
tapi isteri lak....

->bila aku jaga dia,dia jugak akan jaga aku.

->bila aku tenung dia,dia tenung aku semula

->bila aku cubit dia,dia cubit aku lak

->bila aku solat,dia akan jadi makmum aku

->bila aku berdoa,dia akan aminkan bersama aku

->bila aku gembira,dia menceriakan lagi hidup aku

->bila aku sediah,dia mendamaikan hati yang resah

->bila aku rasa jauh dari pencipta,dia ada untuk mengingatkan

->bila buntu,dia bantu cari penyelesaian

->bila dan dimana,dia selalu bersama.....-)


Alhamdulillah...ini la perasaan yang x mampu aku nak definisikan dengan
kata2 coz bile aku cube definisikan memang panjang berjela-jela cam kat
atas ni and plus ngarut2 skit.

Ada orang tanye aku,caner nak kawin awal ni,meh sini nak bagi tau skit.
Bukan nak mengajar tapi juz nak BERKONGSI dari pengalaman yang
da aku lalui.

Bagi aku untuk sampai ke tahap perkahwina perlu ad 4 ELEMEN penting ni.

1)  Seorang lelaki
-perlulah seorang yang betul2 berniat untuk berkahwin,niatkan kerana allah dan
untuk beribadat dengan mencapai redha allah.
-bersedia memikul tanggungjawab sebagai suami dan serius untuk memiliki
seorang isteri untuk menghadapi hidup yang semakin mencabar.
-insyaallah yakin dan kuat untuk menghadapi sebarang dugaan dan cabaran
sepanjang proses untuk berkahwin. Dugaan dari family sebelum persetujuan
diberikan dan pandangan masyarakat yang mentalitinya seorang lelaki perlu ada
kerja,kereta dan sebuah rumah untuk layak berkahwin..
-AMAT diperlukan ketahanan fizikal dan mental untuk mengatasi pot pet mulut
mereka yang kurang faham agama dengan menjadi penghalang.
-yakin dengan rezeki allah kepada mereka yang mencari redha allah dengan
melengkapkan sebahagian dari iman.
-bila dah complete sume diatas boleh la teruskan dengan mencari calon
isteri(aku pun boleh tolong jadi orang tengah...hehe)

2) Seorang perempuan
-niat dan persediaan lebih kurang same je dengan seorang lelaki.
-perlu redha dengan apa yang bakal suami miliki coz sedar dia masih
lagi belajar dan bukan dalam fasa mengumpul harta tapi sedang
mengumpul ilmu..-)
-kalau x pandai langsung masak 2 try la masuk dapur jugak coz air tangan
isteri 2 adalah pengikat kasih sayang...hehe
-bila dah complete sume boleh la ke next level!!

3) Persetujuan family
-dinasihatkan dalam keadaan masih belajar ni if dapat persetujuan dari pihak
perempuan dulu akan jadi lebih mudah pihak lelaki bagi persetujuan.
-mungkin atas faktor2 anak lelaki yang akan jadi ketua keluarga so if pihak
perempuan yakin anak perempuan tu mampu jadi seorang isteri x mustahil anak
lelaki diorang mampu jadi suami coz anak lelaki dia mampu yakinkan si
perempuan untuk mendirikan rumah tangga...(MUNGKIN...-P)
-perbincangan antara ke dua family dan tolak ansur adalah amat diperlukan
untuk mendapat kata putus yang terbaik.

4)Akad nikah dan walimah (jika berkemampuan)
-buat la yang terbaik setakat yang termampu....-)


Four BIG STEP on how 2 get married...hehe

Cume berkongsi...maaf if apa yang ditulis ni x releven or x logik
juz cuba untuk meluahkan apa yang ada dalam hati dan fikiran...

wassalam...-)

Sunday, 4 March 2012

Aku Terima Nikahnya...

Bismillah...



"Aku terima nikahnya Nurul 'Atikah bt Asmuni dengan mas kahwinnya RM20.50 tunai.."

Ops...kurang RM2 lak..x ley diskaun ke?? hihi...

"Aku terima nikahnya Nurul 'Atikah bt Asmuni dengan mas kahwinnya RM22.50 tunai.."

Alhamdulillah....dengan dua kali lafaz si dia akhirnya sah menjadi milik aku,halal
untuk mendampingi aku,halal untuk aku cintai,halal untuk aku bimbing dan jaga
akhlaknya dan halal segalanya buat aku..

Siyes aku x boleh lupa setiap apa yang berlaku malam tu,sume rasa segar je dalam
ingatan aku walaupun dah 2 minggu berlalu.

Petang jumaat lepas asar rombongan aku bertolak dari pekan pahang,9 buah kereta
semuanya termasuk kereta pengantin (abah bagi aku pinjam kereta dia..hehe)

Bile da makin dekat dengan rumah dia tiba-tiba hujan lak,aku da makin takut je rasa
mase tu tapi still boleh control lagi buktinya pemanduan aku ok lagi dan mak dan
abah dalam kete x tegur apa2 pun..-)

Sampai je di masjid keratong 8 hujan makin lebat, alhamdulillah debaran yang dirasakan
dapat dikurangkan dengan kehadiran sahabat2 dari uia yang tiba lebih awal dari aku
dan pelukan erat dan gurauan mereka sangat2 membantu,syukran team TOM TOM BAK!!

Masa antara maghrib dan isya' aku gunakan untuk menenangkan jiwa,dengan hujan
yang semakin lebat memang x dinafikan aku sangat2 neves...

ALLAHUAKABAR.....

ASSALAMUALAIKUM W.B.T...

Selepas menunaikan solat-solat sunat hati aku rasa lebih tenang,hujan lebat yang
mendebarkan kini menjadi satu pandangan yang indah dan mendamaikan jiwa.

Terasa kesejukan satu nikmat yang allah kurniakan untuk mendamaikan hati
yang resah sejak pagi lagi.

Khutbah nikah yang dibaca terasa begitu sampai ke dalam hati,sedih..sebak..
takut..gembira..terharu...hanya tuhan yang tahu caner aku tahan air mata ni
dari mengalir,x macho r kan pengantin laki nangis..haha

Tanggungjawab sebagai suami bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilaksanakan.
Ada kawan-kawan cakap.."Ala..kama ko kan da biasa jadi leader,presiden la
pengarah program la.."

Alhamdulillah pengalaman  tu memang sangat membantu tapi menjadi ketua keluarga
sebenarnya lebih sukar dari menjadi ketua sebuah organisasi.

Apa yang berbeza?? Sangat2 berbeza sahabatku...it's something that u can't tell but
u will feel it..

"Kalau dulu RM1 kita sorang je,sekarang da kena bahagi dua.."

"Kalau dulu nak gi mane2 sorang pun ok,sekarang akan ada bidadari kat sebelah.."

"Kalau dulu siap je terus boleh gerak,sekarang ni nak kena tunggu permaisuri hati
siap iron tdg,baju,pkai tdg,make up n blablabla...-p"

"Kalau dulu tido sorang2 je,sekarang ni bangun je tido..eh..awek comel mane
lak sebelah aku ni..hehe"

"Kalau dulu senduk nasi sendiri je amik la banyak2 sekaligus coz da malas nak
bangun lagi,sekarang ni ad orang sendukkan siap boleh order tambah lagi"

"Kalau dulu bile xde kawan makan la sorang2 kat cafe,sekarang ni...
siap boleh suap2 lagi tu..-)"

"Kalau dulu bile stress je esemen banyak mesti balik bilik tido pastu magrain,
sekarang ni bile magrain ada la budak tomey tu tolong urut kite..hik3"

"Kalau dulu balik rumah drive sorang2 pastu mula la ngantuk, sekarang ni
ngantuk skit je ad la orang cubit pipi kita kuat2...sakit taw!! -p"

"Kalau dulu gi pasar malam x taw nak beli makanan apa laz2 beli kopok
RM2 je, sekarang ni x beli apa2 pun x kisah da bila jalan2 pegang tangan
cam2...sedar2 je da nak maghrib..hehe"

"Kalau dulu bosan la joging sorang2,sekarang ni siap boleh lumba lari
lagi.."

"Kalau dulu bila nak balik uia kemas la baju sendiri,sekarang ni..x yah la
susah2 kemas baju saya., err..kemeja jgn lupa iron..-p"

"Kalau dulu...............................sekarang ni........................"

Kenapa la dari  DULU lagi aku x kawin kenapa SEKARANG????

hehe...peace yo!!!!

Alhamdulillah....da memikul tanggungjawab sebagai suami selama 2 minggu...
Doakan kami menjadi suami soleh dan isteri solehah...


http://www.youtube.com/watch?NR=1&feature=endscreen&v=JBYMK18tvUI

Wednesday, 29 February 2012

Cerita Kite~~~-)

Bismillah....

Alhamdulillah...syukur kepadaNya kerana memberi keizinan untuk aku terus
berada di muka bumi ini, dipinjamkan nyawa dan kesihatan dan yang paling
utama diberikan nikmat imandan islam yang x semua manusia dapat dan rasai.

Dikesempatan ini aku nak berkongsi serba sedikit apa yang telah aku lalui
dalam masa terdekat ini. Selalu kita dengar perubahan status seorang remaja
di awal usia 20 an daripada 'single' kepada 'in a relationship' tapi mungkin agak
pelik jika perubahan itu daripada seorang BUJANG kepada SUAMI.

Pada 17 feb 2012 alhamdulillah aku telah melengkapkan sebahagian daripada
imandengan mengikut sunnah rasulullah dengan sebuah pernikahan yang mendapat
restu kedua belah pihak. Majlis yang pada asalnya dirancang untuk dibuat secara
sederhana oleh kami tapi akhirnya menjadi sebuah majlis yang tidak kurang
hebatnya berbanding majlis perkahwinan yang biasa kita lihat, syukran jazilan
kepada family atas sokongan dan kasih sayang yang ditunjukkan.
                         
NURUL 'ATIKAH BINTI ASMUNI seorang gadis yang sederhana dalam
keperibadian,mentaati ayah dan umi nya, solehah budi pekertinya dan sangat
cantik bagi pandangan mata aku. Pertemuan semula yang mencuri hatiku dan
akhirnya aku melamar dengan penuh yakin dan konfidennya..-)

Ku sampaikan salam ucapan mesra
Merisik khabar berita
Masihkah ada peluang untukku melafazkan cinta...

Umpama rembulan jatuh ke riba
Mendengar khabaran darinya
Padaku kau memendam rasa.

Hanya tuhan yang tahu betapa aku bersyukur apabila lamaram diterima,gadis
yang aku kagumi keperibadiannya telah sudi menerima aku dalam hidupnya.
Kebahagiaan yang dirasakan saat itu masih segar dalam memori sehingga kini
dan insyaallah akan sentiasa mejadi kenangan terindah.

Ada kawan2 yang tanye aku caner boleh kenal zaujah aku ni?? Meh nak
cite skit...Tahun 2003 aku adalah seorang pelajar di SMKAP,mse ni aku
dengan dia sekelas. Sempat la aku usha dye jap tapi hampeh...x layan
pun...huhu Ditakdirkan allah aku x lame kat sekolah 2 coz dalam tahun yg
same aku pindah ke SBPI PEKANdan mase 2 aku fikir mungkin dia bukan
jodoh aku...(cewah...cinta monyetkah??)

Pada bulan march 2011 aku dipertemukan semula dengan dye selepas
hampir 8 tahun terpisah dan x bertanya khabar. Melalui kawan zaujah aku ni
(orang tengah) kami mula berhubung semula, menjalin ikatan pertunangan pada
2 july 2011 atau lebih tepat lagi 4 bulan selepas 'perkenalan'.

Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar dan akhirnya selepas lebih
7 bulanmengikat tali pertunangan kami telah diijabkabulkan pada 17 feb 2012..

                                         
Tiada lafaz yang mampu diucapkan melainkan kalimah ALHAMDULILLAH
atas nikmat yang telah dia kurniakan

WALLAHUKHAIRULMAKIRIN~~~~~

Siapa sangka 'sahabat' lame yang telah sekian lama terpisah merupakan jodoh
yang allah pilih buat aku??

Siapa sangka seorang bakal ustazah dengan rela hati menerima lamaran seorang
lelaki seperti aku??

Dan aku sendiri x sangke bahawa jodoh aku adalah dengan dia di saat kami
masih lagi bergelar seorang pelajar...

Kita hanya mampu merancang....-)

Ada orang tanya aku "kama,bez ke kawin???' Aku x taw nak jawab caner,
let this pic tell u everything...

                                
 
                                       


                                           
Haha...jelez x? jelez x? Juz nak bagi sedikit gambaran betapa indahnya
sebuah perkahwinan dan indahnya sebuah perhubungan yang sah dengan
redha dan kasih sayang Allah.

"mengapa pilih yang haram? yang sah kan ada...syoknya kawin!!!"

Sampai sini dulu buat masa ni coz jap lagi my beloved wife ajak gi teman
beli jubah untuk majlis akad nikah abang jumaat ni (langkah bendul kan ak? haha)

Insyaallah...di masa akan datang aku nak share step2 caner aku
boleh dapat kawin ni or orang cakap tips2 kawin awal..(betul ke?)

akhir kalam.....wasalam...-)

Monday, 30 January 2012

DIATAS SAJADAH CINTA (KISAH ZAHID)

KOTA KUFAH terang oleh sinar purnama. Semilir angin yang bertiup dari utara membawa hawa sejuk. Sebagian rumah telah menutup pintu dan jendelanya. Namun geliat hidup kota Kufah masih terasa.Di serambi masjid Kufah, seorang pemuda berdiri tegap menghadap kiblat. Kedua matanya memandang teguh ke tempat sujud. Bibirnya bergetar melantunkan ayat-ayat suci Al-Quran. Hati dan seluruh gelegak jiwanya menyatu dengan Tuhan, Pencipta alam semesta. Orang-orang memanggilnya “Zahid” atau “Si Ahli Zuhud”, karena kezuhudannya meskipun ia masih muda. Dia dikenal masyarakat sebagai pemuda yang paling tampan dan paling mencintai masjid di kota Kufah pada masanya. 

Sebahagian besar waktunya ia habiskan di dalam masjid, untuk ibadah dan menuntut ilmu pada ulama terkemuka kota Kufah. Saat itu masjid adalah pusat peradaban, pusat pendidikan, pusat informasi dan pusat perhatian. Pemuda itu terus larut dalam samudera ayat Ilahi. Setiap kali sampai pada ayat-ayat azab, tubuh pemuda itu bergetar hebat. Air matanya mengalir deras. Neraka bagaikan menyala-nyala dihadapannya. Namun jika ia sampai pada ayat-ayat nikmat dan surga, embun sejuk dari langit terasa bagai mengguyur sekujur tubuhnya. Ia merasakan kesejukan dan kebahagiaan. Ia bagai
mencium aroma wangi para bidadari yang suci. Tatkala sampai pada surat Asy Syams, ia menangis,
“fa alhamaha fujuuraha wa taqwaaha.
qad aflaha man zakkaaha.
wa qad khaaba man dassaaha
…”
(maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan dan ketaqwaan,
sesungguhnya, beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sungguh merugilah orang yang mengotorinya…)

Hatinya bertanya-tanya. Apakah dia termasuk golongan yang mensucikan jiwanya. Ataukah golongan yang mengotori jiwanya? Dia termasuk golongan yang beruntung, ataukah yang merugi? Ayat itu ia ulang berkali-kali. Hatinya bergetar hebat. Tubuhnya berguncang. Akhirnya ia pingsan.
***

Sementara itu, di pinggir kota tampak sebuah rumah mewah bagai istana. Lampu-lampu yang menyala dari kejauhan tampak berkerlap-kerlip bagai bintang gemintang. Rumah itu milik seorang saudagar kaya yang memiliki kebun kurma yang luas dan hewan ternak yang tak terhitung jumlahnya. Dalam salah satu kamarnya, tampak seorang gadis jelita sedang menari-nari riang gembira.
Wajahnya yang putih susu tampak kemerahan terkena sinar yang terpancar bagai tiga lentera yang menerangi ruangan itu. Kecantikannya sungguh memesona. Gadis itu terus menari sambil mendendangkan syair-syair cinta,
“in kuntu ‘asyiqatul lail fa ka’si
musyriqun bi dhau’
wal hubb al wariq
…”
(jika aku pencinta malam maka
gelasku memancarkan cahaya
dan cinta yang mekar
…)

***
Gadis itu terus menari-nari dengan riangnya. Hatinya berbunga-bunga. Di ruangan tengah, kedua orangtuanya menyungging senyum mendengar syair yang didendangkan putrinya. Sang ibu berkata, “Abu Afirah, putri kita sudah menginjak dewasa. Kau dengarkanlah baik-baik syairsyair yang ia dendangkan.” “Ya, itu syair-syair cinta. Memang sudah saatnya dia menikah. Kebetulan tadi siang di pasar
aku berjumpa dengan Abu Yasir. Dia melamar Afirah untuk putranya, Yasir.” “Bagaimana, kau terima atau…?”

“Ya jelas langsung aku terima. Dia ‘kan masih kerabat sendiri dan kita banyak berhutang budi padanya. Dialah yang dulu menolong kita waktu kesusahan. Di samping itu Yasir itu gagah dan tampan.”

“Tapi bukankah lebih baik kalau minta pendapat Afirah dulu?”

“Tak perlu! Kita tidak ada pilihan kecuali menerima pinangan ayah Yasir. Pemuda yang paling cocok untuk Afirah adalah Yasir.”

“Tapi, engkau tentu tahu bahwa Yasir itu pemuda yang tidak baik.”

“Ah, itu gampang. Nanti jika sudah beristri Afirah, dia pasti juga akan tobat! Yang penting dia kaya raya.”

***
Pada saat yang sama, di sebuah tenda mewah, tak jauh dari pasar Kufah. Seorang pemuda tampan dikelilingi oleh teman-temannya. Tak jauh darinya seorang penari melenggak lenggokan tubuhnya diiringi suara gendang dan seruling. “Ayo bangun, Yasir. Penari itu mengerlingkan matanya padamu!” bisik temannya.
“Be…benarkah?”
“Benar. Ayo cepatlah. Dia penari tercantik kota ini. Jangan kau sia-siakan kesempatan ini,
Yasir!”
“Baiklah. Bersenang-senang dengannya memang impianku.”
Yasir lalu bangkit dari duduknya dan beranjak menghampiri sang penari. Sang penari mengulurkan tangan kanannya dan Yasir menyambutnya. Keduanya lalu menari-nari diiringi irama seruling dan gendang. Keduanya benar-benar hanyut dalam kelenaan. Dengan gerakan mesra penari itu membisikkan sesuatu ketelinga Yasir, “Apakah Anda punya waktu malam ini bersamaku?” Yasir tersenyum dan menganggukan kepalanya. Keduanya terus menari dan menari. Suara gendang memecah hati. Irama seruling melengking-lengking. Aroma arak menyengat nurani.
Hati dan pikiran jadi mati.

***
Keesokan harinya.
Selesai sai shalat dhuha, Zahid meninggalkan masjid menuju ke pinggir kota. Ia hendak menjenguk saudaranya yang sakit. Ia berjalan dengan hati terus berzikir membaca ayat-ayat suci Al-Quran. Ia sempatkan ke pasar sebentar untuk membeli anggur dan apel buat saudaranya yang sakit. Zahid berjalan melewati kebun kurma yang luas. Saudaranya pernah bercerita bahwa kebun itu milik saudagar kaya, Abu Afirah. Ia terus melangkah menapaki jalan yang membelah kebun kurma itu. Tiba-tiba dari kejauhan ia melihat titik hitam. Ia terus berjalan dan titik hitam itu semakin membesar dan mendekat. Matanya lalu menangkap di kejauhan sana perlahan bayangan itu menjadi seorang sedang menunggang kuda. Lalu sayup-sayup telinganya menangkap suara,
“Toloong! Toloong!!”
Suara itu datang dari arah penunggang kuda yang ada jauh di depannya. Ia menghentikan langkahnya. Penunggang kuda itu semakin jelas.
“Toloong! Toloong!!”

Suara itu semakin jelas terdengar. Suara seorang perempuan. Dan matanya dengan jelas bisa menangkap penunggang kuda itu adalah seorang perempuan. Kuda itu berlari kencang. “Toloong! Toloong hentikan kudaku ini! Ia tidak bisa dikendalikan!”
Mendengar itu Zahid tegang. Apa yang harus ia perbuat. Sementara kuda itu semakin dekat dan tinggal beberapa belas meter di depannya. Cepat-cepat ia menenangkan diri dan membaca shalawat. Ia berdiri tegap di tengah jalan. Tatkala kuda itu sudah sangat dekat ia mengangkat tangan kanannya dan berkata keras,
“Hai kuda makhluk Allah, berhentilah dengan izin Allah!” Bagai pasukan mendengar perintah panglimanya, kuda itu meringkik dan berhenti seketika. Perempuan yang ada dipunggungnya terpelanting jatuh. Perempuan itu mengaduh. Zahid
mendekati perempuan itu dan menyapanya,

“Assalamu’alaikum. Kau tidak apa-apa?”
Perempuan itu mengaduh. Mukanya tertutup cadar hitam. Dua matanya yang bening menatap Zahid. Dengan sedikit merintih ia menjawab pelan,

“Alhamdulillah, tidak apa-apa. Hanya saja tangan kananku sakit sekali. Mungkin terkilir saat jatuh.”

“Syukurlah kalau begitu.”
Dua mata bening di balik cadar itu terus memandangi wajah tampan Zahid. Menyadari hal itu Zahid menundukkan pandangannya ke tanah. Perempuan itu perlahan bangkit. Tanpa sepengetahuan Zahid, ia membuka cadarnya. Dan tampaklah wajah cantik nan memesona,

“Tuan, saya ucapkan terima kasih. Kalau boleh tahu siapa nama Tuan, dari mana dan mau ke mana Tuan?”
Zahid mengangkat mukanya. Tak ayal matanya menatap wajah putih bersih memesona. Hatinya bergetar hebat. Syaraf dan ototnya terasa dingin semua. Inilah untuk pertama kalinya ia menatap wajah gadis jelita dari jarak yang sangat dekat. Sesaat lamanya keduanya beradu pandang. Sang gadis terpesona oleh ketampanan Zahid, sementara gemuruh hati Zahid tak kalah hebatnya. Gadis itu tersenyum dengan pipi merah merona, Zahid tersadar, ia cepat-cepat menundukkan kepalanya. “Innalillah. Astagfirullah,” gemuruh hatinya.
“Namaku Zahid, aku dari masjid mau mengunjungi saudaraku yang sakit.”
“Jadi, kaukah Zahid yang sering dibicarakan orang itu? Yang hidupnya cuma di dalam masjid?”
“Tak tahulah. Itu mungkin Zahid yang lain.” kata Zahid sambil membalikkan badan. Ia lalu melangkah.
“Tunggu dulu Tuan Zahid! Kenapa tergesa-gesa? Kau mau kemana? Perbincangan kita belum selesai!”
“Aku mau melanjutkan perjalananku!”
Tiba-tiba gadis itu berlari dan berdiri di hadapan Zahid. Terang saja Zahid gelagapan. Hatinya bergetar hebat menatap aura kecantikan gadis yang ada di depannya. Seumur hidup ia belum pernah menghadapi situasi seperti ini.
“Tuan aku hanya mau bilang, namaku Afirah. Kebun ini milik ayahku. Dan rumahku ada di sebelah selatan kebun ini. Jika kau mau silakan datang ke rumahku. Ayah pasti akan senang dengan kehadiranmu. Dan sebagai ucapan terima kasih aku mau menghadiahkan ini.” Gadis itu lalu mengulurkan tangannya memberi sapu tangan hijau muda.
“Tidak usah.”
“Terimalah, tidak apa-apa! Kalau tidak Tuan terima, aku tidak akan memberi jalan!”
Terpaksa Zahid menerima sapu tangan itu. Gadis itu lalu minggir sambil menutup kembali mukanya dengan cadar. Zahid melangkahkan kedua kakinya melanjutkan perjalanan.

***
Saat malam datang membentangkan jubah hitamnya, kota Kufah kembali diterangi sinar rembulan. Angin sejuk dari utara semilir mengalir. Afirah terpekur di kamarnya. Matanya berkaca-kaca. Hatinya basah. Pikirannya bingung.
Apa yang menimpa dirinya. Sejak kejadian tadi pagi di kebun kurma hatinya terasa gundah. Wajah bersih Zahid bagai tak hilang dari pelupuk matanya. Pandangan matanya yang teduh menunduk membuat hatinya sedemikian terpikat. Pembicaraan orang-orang tentang kesalehan seorang pemuda di tengah kota bernama Zahid semakin membuat hatinya tertawan. Tadi pagi ia menatap wajahnya dan mendengarkan tutur suaranya. Ia juga menyaksikan wibawanya. Tiba-tiba
air matanya mengalir deras. Hatinya merasakan aliran kesejukan dan kegembiraan yang belum pernah ia rasakan sebelumnya. Dalam hati ia berkata,

“Inikah cinta? Beginikah rasanya? Terasa hangat mengaliri syaraf. Juga terasa sejuk di dalam hati. Ya Rabbi, tak aku pungkiri aku jatuh hati pada hamba-Mu yang bernama Zahid. Dan inilah untuk pertama kalinya aku terpesona pada seorang pemuda. Untuk pertama kalinya aku jatuh cinta. Ya Rabbi, izinkanlah aku mencintainya.” Air matanya terus mengalir membasahi pipinya. Ia teringat sapu tangan yang ia berikan pada Zahid. Tiba-tiba ia tersenyum,

“Ah sapu tanganku ada padanya. Ia pasti juga mencintaiku. Suatu hari ia akan datang kemari.” Hatinya berbunga-bunga. Wajah yang tampan bercahaya dan bermata teduh itu hadir di pelupuk matanya.

***
Sementara itu di dalam masjid Kufah tampak Zahid yang sedang menangis di sebelah kanan mimbar. Ia menangisi hilangnya kekhusyukan hatinya dalam shalat. Ia tidak tahu harus berbuat apa. Sejak ia bertemu dengan Afirah di kebun kurma tadi pagi ia tidak bisa mengendalikan gelora hatinya. Aura kecantikan Afirah bercokol dan mengakar sedemikian kuat dalam relung relung hatinya. Aura itu selalu melintas dalam shalat, baca Al-Quran dan dalam apa saja yang ia kerjakan. Ia telah mencoba berulang kali menepis jauh-jauh aura pesona Afirah dengan
melakukan shalat sekhusyu’-khusyu’-nya namun usaha itu sia-sia.

“Ilahi, kasihanilah hamba-Mu yang lemah ini. Engkau Mahatahu atas apa yang menimpa diriku. Aku tak ingin kehilangan cinta-Mu. Namun Engkau juga tahu, hatiku ini tak mampu mengusir pesona kecantikan seorang makhluk yang Engkau ciptakan. Saat ini hamba sangat lemah berhadapan dengan daya tarik wajah dan suaranya Ilahi, berilah padaku cawan kesejukan untuk meletakkan embun-embun cinta yang menetes-netes dalam dinding hatiku ini. Ilahi, tuntunlah langkahku pada garis takdir yang paling Engkau ridhai. Aku serahkan hidup matiku untuk-Mu.” Isak Zahid mengharu biru pada Tuhan Sang Pencipta hati, cinta, dan segala
keindahan semesta. Zahid terus meratap dan mengiba. Hatinya yang dipenuhi gelora cinta terus ia paksa untuk menepis noda-noda nafsu. Anehnya, semakin ia meratap embun-embun cinta itu semakin deras mengalir. Rasa cintanya pada Tuhan. Rasa takut akan azab-Nya. Rasa cinta dan rindu-Nya pada Afirah. Dan rasa tidak ingin kehilangannya. Semua bercampur dan mengalir sedemikian hebat
dalam relung hatinya. Dalam puncak munajatnya ia pingsan. Menjelang subuh, ia terbangun. Ia tersentak kaget. Ia belom shalat tahajjud. Beberapa orang
tampak tengah asyik beribadah bercengkerama dengan Tuhannya. Ia menangis, ia menyesal. Biasanya ia sudah membaca dua juz dalam shalatnya.

“Ilahi, jangan kau gantikan bidadariku di surga dengan bidadari dunia. Ilahi, hamba lemah maka berilah kekuatan!” Ia lalu bangkit, wudhu, dan shalat tahajjud. Di dalam sujudnya ia berdoa,
“Ilahi, hamba mohon ridha-Mu dan surga. Amin. Ilahi lindungi hamba dari murkamu dan neraka. Amin. Ilahi, jika boleh hamba titipkan rasa cinta hamba pada Afirah pada-Mu, hamba terlalu lemah untuk menanggung-Nya. Amin. Ilahi, hamba memohon ampunan-Mu, rahmat-Mu, cinta-Mu, dan ridha-Mu. Amin.”

***
Pagi hari, usai shalat dhuha Zahid berjalan ke arah pinggir kota. Tujuannya jelas yaitu melamar Afirah. Hatinya mantap untuk melamarnya. Di sana ia disambut dengan baik oleh kedua orangtua Afirah. Mereka sangat senang dengan kunjungan Zahid yang sudah terkenal ketakwaannya di seantero penjuru kota. Afiah keluar sekejab untuk membawa minuman lalu kembali ke dalam. Dari balik tirai ia mendengarkan dengan seksama pembicaraan Zahid dengan ayahnya. Zahid mengutarakan maksud kedatangannya, yaitu melamar Afirah. Sang ayah diam sesaat. Ia mengambil nafas panjang. Sementara Afirah menanti dengan
seksama jawaban ayahnya. Keheningan mencekam sesaat lamanya. Zahid menundukkan kepala ia pasrah dengan jawaban yang akan diterimanya. Lalu terdengarlah jawapan ayah Afirah, “Anakku Zahid, kau datang terlambat. Maafkan aku, Afirah sudah dilamar Abu Yasir untuk putranya Yasir beberapa hari yang lalu, dan aku telah menerimanya.” Zahid hanya mampu menganggukan kepala. Ia sudah mengerti dengan baik apa yang didengarnya. Ia tidak bisa menyembunyikan irisan kepedihan hatinya. Ia mohon diri dengan mata berkaca-kaca. Sementara Afirah, lebih tragis keadaannya. Jantungnya nyaris pecah mendengarnya. Kedua kakinya seperti lumpuh seketika. Ia pun pingsan saat itu juga.

***
Zahid kembali ke masjid dengan kesedihan tak terkira. Keimanan dan ketakwaan Zahid ternyata tidak mampu mengusir rasa cintanya pada Afirah. Apa yang ia dengar dari ayah Afirah membuat nestapa jiwanya. Ia pun jatuh sakit. Suhu badannya sangat panas. Berkali-kali ia pengsan. Ketika keadaannya kritis seorang jamaah membawa dan merawatnya di rumahnya. Ia sering mengigau. Dari bibirnya terucap kalimat tasbih, tahlil, istigfhar dan … Afirah. Kabar tentang derita yang dialami Zahid ini tersebar ke seantero kota Kufah. Angin pun meniupkan kabar ini ke telinga Afirah. Rasa cinta Afirah yang tak kalah besarnya membuatnya
menulis sebuah surat pendek, Kepada Zahid,

=================================================
Assalamu’alaikum
Aku telah mendengar betapa dalam rasa cintamu padaku. Rasa cinta itulah yang
membuatmu sakit dan menderita saat ini. Aku tahu kau selalu menyebut diriku
dalam mimpi dan sadarmu. Tak bisa kuingkari, aku pun mengalami hal yang
sama. Kaulah cintaku yang pertama. Dan kuingin kaulah pendamping hidupku
selama-lamanya.
Zahid,
Kalau kau mau. Aku tawarkan dua hal padamu untuk mengobati rasa haus kita
berdua. Pertama, aku akan datang ke tempatmu dan kita bisa memadu cinta. Atau
kau datanglah ke kamarku, akan aku tunjukkan jalan dan waktunya.
Wassalam
Afirah
=================================================

Surat itu ia titipkan pada seorang pembantu setianya yang bisa dipercaya. Ia berpesan agar surat itu langsung sampai ke tangan Zahid. Tidak boleh ada orang ketiga yang membacanya. Dan meminta jawapan Zahid saat itu juga.
Hari itu juga surat Afirah sampai ke tangan Zahid. Dengan hati berbunga-bunga Zahid menerima surat itu dan membacanya. Setelah tahu isinya seluruh tubuhnya bergetar hebat. Ia menarik nafas panjang dan beristighfar sebanyak-banyaknya. Dengan berlinang air mata ia menulis untuk Afirah :

=================================================
Kepada Afirah,
Salamullahi’alaiki,
Benar aku sangat mencintaimu. Namun sakit dan deritaku ini tidaklah sematamata
karena rasa cintaku padamu. Sakitku ini karena aku menginginkan sebuah
cinta suci yang mendatangkan pahala dan diridhai Allah ‘Azza Wa Jalla’. Inilah
yang kudamba. Dan aku ingin mendamba yang sama. Bukan sebuah cinta yang
menyeret kepada kenistaan dosa dan murka-Nya.

Afirah,
Kedua tawaranmu itu tak ada yang kuterima. Aku ingin mengobati kehausan jiwa
ini dengan secangkir air cinta dari surga. Bukan air timah dari neraka. Afirah,
“Inni akhaafu in ‘ashaitu Rabbi adzaaba yaumin ‘adhim!” ( Sesungguhnya aku
takut akan siksa hari yang besar jika aku durhaka pada Rabb-ku. Az Zumar : 13 )
Afirah, Jika kita terus bertakwa. Allah akan memberikan jalan keluar. Tak ada yang bisa aku lakukan saat ini kecuali menangis pada-Nya. Tidak mudah meraih cinta
berbuah pahala. Namun aku sangat yakin dengan firmannya :

“Wanita-wanita yang tidak baik adalah untuk laki-laki yang tidak baik, dan lakilaki
yang tidak baik adalah buat wanita-wanita yang tidak baik (pula), dan wanitawanita
yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah
untuk wanita-wanita yang baik (pula). Mereka (yang dituduh) itu bersih dari apa
yang dituduhkan oleh mereka. Bagi mereka ampunan dan rizki yang mulia (yaitu
surga).”

Karena aku ingin mendapatkan seorang bidadari yang suci dan baik maka aku
akan berusaha kesucian dan kebaikan. Selanjutnya Allahlah yang menentukan.
Afirah,Bersama surat ini aku sertakan sorbanku, semoga bisa jadi pelipur lara dan
rindumu. Hanya kepada Allah kita serahkan hidup dan mati kita.
Wassalam,
Mohd Zahid Shafiee

================================================

Begitu membaca jawaban Zahid itu Afirah menangis. Ia menangis bukan karena kecewa tapi menangis karena menemukan sesuatu yang sangat berharga, yaitu hidayah. Pertemuan dan percintaannya dengan seorang pemuda saleh bernama Zahid itu telah mengubah jalan hidupnya. Sejak itu ia menanggalkan semua gaya hidupnya yang glamor. Ia berpaling dari dunia dan menghadapkan wajahnya sepenuhnya untuk akhirat. Sorban putih pemberian Zahid ia jadikan sajadah, tempat dimana ia bersujud, dan menangis di tengah malam memohon ampunan dan
rahmat Allah SWT. Siang ia puasa malam ia habiskan dengan bermunajat pada Tuhannya. Di atas sajadah putih ia menemukan cinta yang lebih agung dan lebih indah, yaitu cinta kepada Allah SWT. Hal yang sama juga dilakukan Zahid di masjid Kufah. Keduanya benar-benar larut dalam samudera cinta kepada Allah SWT.
Allah Maha Rahman dan Rahim. Beberapa bulan kemudian Zahid menerima sepucuk surat dari Afirah :

================================================

Kepada Zahid,
Assalamu’alaikum,
Segala puji bagi Allah, Dialah Tuhan yang memberi jalan keluar hamba-Nya yang
bertakwa. Hari ini ayahku memutuskan tali pertunanganku dengan Yasir. Beliau
telah terbuka hatinya. Cepatlah kau datang melamarku. Dan kita laksanakan
pernikahan mengikuti sunnah Rasululullah SAW. Secepatnya.
Wassalam,
Afirah
=================================================

Seketika itu Zahid sujud syukur di mihrab masjid Kufah. Bunga-bunga cinta bermekaran dalam hatinya. Tiada henti bibirnya mengucapkan Alhamdulillah.